Satelit NASA Tangkap Momen Langka Black Hole Melahap Bintang

Telset.id, Jakarta – Sebuah bintang yang jaraknya sangat jauh dan dulunya berukuran sebesar matahari telah “dilahap” lubang hitam atau black hole mengerikan. Para astronom memiliki semuanya dalam rekaman yang diambil dari satelit NASA.

Satelit NASA bernama Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) telah menemukan sebuah bencana kosmik, yang biasa disebut sebagai Tidal Disruption Event (TDE).

{Baca juga: Orbiter Menangkap Foto Pemandangan Aneh di Planet Mars}

Peristiwa langka ini terjadi ketika sebuah lubang hitam menarik bintang yang mengembara ke cengkeraman gravitasinya, merobek-robek gasnya dan melemparkan materi bintang ke luar angkasa.

Hasilnya adalah sebuah lubang hitam dengan tanda cincin bercahaya, yang disebut disk akresi, yang pada akhirnya jatuh ke kedalaman juga.

“Data TESS dapat menunjukan dengan tepat ketika peristiwa yang merusak ini terjadi, bernama ASASSN-19bt, mulai menjadi lebih jelas, yang belum pernah dapat kita lakukan sebelumnya,”kata Thomas Holoien, seorang anggota Carnegie di Carnegie Observatories di Carnegie Observatories di Pasadena, California, dalam sebuah pernyataan.

Para ilmuwan mengatakan, data yang baru diterbitkan dalam Astrophysical Journal ini mengungkapkan bahwa TDE jauh lebih bervariasi daripada yang mereka yakini sebelumnya.

“Dulu semua berpikir semua TDE akan terlihat sama,” kata peneliti dari Universitas Negeri Ohio Patrick Vallely dalam siaran pers.

“Tapi ternyata para astronom hanya membutuhkan kemampuan untuk melakukan pengamatan yang lebih rinci tentang mereka,” imbuhnya.

{Baca juga: Misi NASA dan ESA Selamatkan Bumi dari Ancaman Asteroid Raksasa}

Penemuan ini dapat dilakukan berkat jaringan teleskop di Afrika Selatan dan Chili, serta TESS, yang didirikan pada 2018 untuk menyelidiki planet-planet asing dan diluncurkan ke orbit April lalu.

Para ilmuwan belum pernah mengamati fenomena langka ini. Berjarak 375 juta tahun cahaya, dengan detail yang menakjubkan, kemungkinan fenomena ini tidak akan terjadi dalam beberapa waktu dekat.

Di Bima Sakti, TDE hanya dapat terjadi sekali setiap 10.000 hingga 100.000 tahun, menurut para peneliti. Selain itu, tidak lazim bagi bintang, berjarak jutaan atau miliaran mil dari benda langit lainnya, berada pada lubang hitam.

Jika mereka melakukan lintasan silang, bintang dan lubang hitam harus berada dalam jarak sekitar 93 juta mil, atau berjarak sedekat bumi dengan matahari.

“Bayangkan Anda berdiri di atas gedung pencakar langit di pusat kota, dan anda menjatuhkan marmer di atasnya, dan berusaha membuatnya masuk ke dalam lubang di penutup lubang got,” kata Chris Kochanek, profesor astronomi di Ohio State.

Selama ini, para ilmuwan telah mengamati 40 peristiwa seperti itu, tetapi tidak ada yang sedetail ASASSN-19bt. “Ini lebih sulit dari itu,” pungkasnya.

{Baca juga: NASA Berburu Kehidupan di Sungai Purba Mars}

“Kami memiliki lebih banyak untuk belajar tentang bagaimana mereka terjadi, itulah sebabnya menangkap satu pada waktu yang sangat dini dan memiliki pengamatan TESS yang sangat baik sangat penting,” kata Vallely.

 

Sumber: NY Post

Previous articleTahun Depan, Telkomsel Mau Bikin Game Asli Indonesia
Next articleXiaomi Pastikan Mi Mix 4 Tidak akan Diluncurkan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here