Review Huawei P30 Pro: Kamera Masih Jadi Andalan

Diskon P30 Pro

Telset.id – Kamera merupakan salah satu unggulan utama dari jajaran seri Huawei P, termasuk seri terbarunya yaitu Huawei P30 Pro. Sektor kamera ini ditingkatkan secara signifikan oleh Huawei pada smartphone terbarunya yang diperkenalkan di Paris, Perancis beberapa waktu lalu.

Sektor kamera memang menjadi perhatian utama pabrikan asal China ini sejak menghadirkan seri P9 beberapa tahun lalu.

Saat itu, Huawei menggandeng merek kamera kenamaan asal Jerman, Leica untuk bersama-sama mengembangkan sektor kamera demi mendapatkan hasil “smartphone photography” terbaik.

Apabila dibandingkan dengan seri sebelumnya, Huawei P20 Pro, Huawei P30 Pro punya beragam keunggulan dan fitur baru hasil kombinasi teknologi antara Leica dengan Huawei.

{Baca juga: Hands-on Huawei P30 Pro: Berbeda Berkat Empat Kamera Leica}

Nah, karena kamera menjadi satu bagian penting pada P30 Pro, sekaligus menjadi andalan utamanya, makanya tim Telset.id akan mengulas soal kamera smartphone itu dalam review Huawei P30 Pro berikut ini. Dalam review Huawei P30 Pro ini, kami lebih mengulas secara mendalam pada sektor kameranya. Yuk simak!

Leica Quad Camera System

Total, Huawei P30 Pro memiliki lima kamera. Satu kamera di depan beresolusi 32MP yang disematkan pada poni atau notch berdesain dewdrop di bagian atas, dan empat kamera di belakang yang disebut sebagai “Leica Quad Camera System”.

Sensor 40MP aperture f/1.6 dengan lensa wide-angle sebagai lensa utamanya. Kamera ini didukung oleh teknologi Huawei SuperSpectrum Sensor dan juga Optical Image Stabilization (OIS).

Sebagai lensa ultra-wide, digunakan sensor 20MP aperture f/2.2. Kemudian sensor 8MP lensa telephoto dengan teknologi SuperZoom Lens yang mampu mendukung optical-zoom 5x, hybrid-zoom 10x, dan digital-zoom 50x. Terakhir, ada lensa ToF atau Time of Flight untuk keperluan foto bokeh.

Ada beberapa fitur yang disematkan Huawei pada kamera utama smartphone-nya, seperti Night Mode, Extreme Zoom, hingga Dual Video Recording. Untuk fitur terakhir ini, memungkinkan pengguna untuk menggunakan dua lensa secara terpisah saat merekam video.

{Baca juga: Klaim “Terbaik”, Kamera Huawei P30 Pro Gak Punya 2 Fitur Ini}

Jadi nantinya, akan muncul tampilan ganda pada layar, close-up dan wide-angle. Namun hingga kini, fitur tersebut masih belum ada pada P30 Pro yang kami gunakan. Katanya sih, Huawei akan menghadirkannya via update OTA. 

Secara default atau saat kami menggunakan kamera untuk memotret, kamera Huawei P30 Pro menangkap gambar dengan resolusi 10MP, bukan 40MP. Lho, bukannya 40MP? Tenang, karena pengguna bisa mengaktifkan mode 40MP kok, tapi konsekuensinya, fitur SuperZoom Lens tidak bisa digunakan.

Meski demikian, sebenarnya pengaturan default pada kamera smartphone ini mampu memberikan foto berkualitas bagus dengan detail yang baik nan tajam. Sebab, saat pengambilan gambar terjadi, sistem akan memampatkan foto 40MP menjadi 10MP.

Kamera ini juga dibantu oleh adanya teknologi berbasis Artificial Intelligence (AI) bernama Master AI. Ketika teknologi ini diaktifkan, kamera akan otomatis memberikan pengaturan yang paling cocok untuk skenario foto yang diambil.

{Baca juga: Klaim “Terbaik”, Huawei Bandingkan P30 Pro dengan iPhone Xs, Galaxy 10+ dan Kamera DSLR}

Misalnya, memotret bunga anggrek. Maka kamera P30 Pro akan memberikan pengaturan “Flowers” yang akan meningkatkan warna bunga dan detailnya. Lalu saat memotret landscape dengan adanya awan biru, otomatis kamera menggunakan pengaturan “Clouds” atau “Blue Sky” yang meningkatkan warna dari langit menjadi lebih biru dan awan menjadi lebih putih.

Tapi, ada perbedaan sentuhan pada Master AI saat menggunakan pengaturan 10MP dan 40MP. Di 10MP, Master AI seperti totalitas meningkatkan kualitas pada foto. Namun di 40MP, Master AI seperti memberikan sentuhan yang “biasa saja”. Berikut beberapa hasil fotonya:

Ada teknologi bernama Huawei SuperSpectrum Sensor di lensa utama P30 Pro. Kayak bagaimana sih? Okay, akan kami jelaskan ya..

Huawei SuperSpectrum Sensor merupakan teknologi sensor baru dengan konfigurasi RYYB, bukan lagi RGGB seperti sensor kamera di smartphone kebanyakan. Intinya, sensor ini menggantikan piksel hijau dengan piksel kuning yang diklaim mampu meningkatkan ISO maksimum menjadi 409.600.

Itu artinya, teknologi ini mampu meningkatkan masukan cahaya yang signifikan, yang berdampak pada mudahnya pengguna untuk mengambil foto malam atau foto dengan minim cahaya yang bagus saat menggunakan Night Mode atau mode otomatis. Berikut hasil fotonya:

Kombinasi AI dengan lensa ultra-wide 20MP di Huawei P30 Pro juga menjadi salah satu kombinasi yang patut untuk diapresiasi. Tapi sebelumnya, mode ultra-wide hanya dapat diaktifkan apabila pengaturan kamera berada di 10MP, bukan 40MP.

Foto menggunakan lensa ultra-wide memang mampu menghasilkan foto dengan jangkauan luas yang biasanya cocok untuk memotret landscape, gedung-gedung, dan lainnya. Foto juga mampu ditangkap dengan kualitas yang baik, serta detail dan warna yang tajam. Berikut hasil fotonya:

Sekarang membahas soal SuperZoom Lens. Teknologi ini memanfaatkan desain kamera periskop yang memungkinkan kamera untuk mendukung pembesaran gambar jauh lebih baik, daripada smartphone lain dengan teknologi zooming “yang biasa”.

Dengan desain tersebut, cahaya akan dibengkokkan pada sudut 90 derajat melalui kaca prisma. Apa manfaatnya? Agar masih tersedia cukup ruang, sekaligus tidak mengganggu desain body smartphone ketika kamera melakukan zoom mendalam. Selain itu gambar yang dihasilkan diklaim semakin jelas dan detail.

{Baca juga: Diluncurkan, Huawei P30 Pro Jagokan “Leica Quad Camera System”}

Seperti yang sudah kami sebutkan sebelumnya, teknologi SuperZoom Lens yang mampu mendukung optical-zoom 5x, hybrid-zoom 10x, dan digital-zoom 50x. Bagaimana kualitasnya? Jujur, kami menyukai foto saat memanfaatkan SuperZoom Lens.

Alasannya satu, foto tetap berkualitas baik meski sudah diperbesar sampai 10x. Ya, cuma 10x saja, karena lewat dari perbesaran tersebut, kamera menggunakan teknik digital-zoom yang kualitasnya jauh di bawah optical maupun hybrid-zoom. Berikut beberapa hasil fotonya:

Jangan lupakan lensa ToF di Huawei P30 Pro, karena lensa tersebut juga jago dalam urusan foto portrait atau bokeh. Dikombinasikan dengan AI, kamera mampu mengelompokkan mana objek utama dan bagiannya yang harus ditonjolkan, dan mana background foto yang wajib untuk di-blur.

Seperti gambar di bawah ini, rambut pada objek utama tetap aman dari blur. Sebab biasanya, ada beberapa kesalahan yang dibuat oleh kamera smartphone saat mengambil foto portrait, yakni mem-blur-kan bagian dari objek utama, seperti rambut. Berikut beberapa hasil fotonya:

Kamera Selfie 32MP

Memang sih Huawei tidak mengklaim P30 Pro sebagai smartphone selfie. Akan tetapi, brand ini tetap memberikan kamera dengan sensor 32MP aperture f/2.0 untuk memberikan kepuasan maksimal kepada pengguna yang “gila selfie”.

Kamera ini punya fitur standar yang biasanya mudah ditemukan di berbagai smartphone yang menjagokan fitur selfie, seperti HDR, mode Beautify, sampai pengaturan efek bokeh ala-ala foto studio.

Dari beberapa fitur tadi, yang memegang peranan penting di kamera depan P30 Pro adalah fitur HDR. Fitur ini mampu memberikan hasil foto berkualitas dan punya warna serta detail yang tajam pada objek utama hingga background foto.

Misalnya saat mengambil foto selfie di lingkungan dengan kondisi cahaya yang terik. Biasanya, cahaya yang terik membuat foto menjadi over-brightness yang membuat objek utama apalagi background terlalu “bercahaya”.

Tapi di smartphone ini, masalah tersebut tidak kami temui, karena detail dan warna pada foto terlihat tajam dan bagus. Berikut beberapa hasil fotonya:

Video

Sisi fotografi sudah jago, lantas bagaimana kalau soal videografi? Menurut kami, kamera P30 Pro juga sudah cukup handal untuk urusan pengambilan video. Berkat kombinasi antara teknologi Optical Image Stabilization (OIS) di hardware dan Huawei Artificial Intelligence Stabilization (AIS) untuk software-nya, kami dapat mengambil video dengan cukup stabil tanpa bantuan gimbal atau alat pendukung lainnya.

Bicara soal video, ada fitur menarik yang hadir pada P30 Pro. Fitur ini berupa skenario pengambilan video berbasis AI yang juga ditemukan pada seri Huawei Mate 20, seperti AI Color, Background Blur, Vi