Operator Seluler Harus Rasional Menawarkan Tarif

Telset.id, Jakarta – Operator seluler nasional harus mulai bergerak ke arah rasional dalam menawarkan tarif ke pelanggan agar bisa menjaga kelangsungan usaha.

“Industri seluler ini ada anomali. Operator yang menjadi pusat ekosistem, kondisinya berdarah-darah, hanya ada satu yang stabil kinerja keuangannya. Tetapi, di sektor pendukung seperti penyediaan menara dan distributor kartu, sehat banget kondisi keuangannya. Ini kan ada yang gak bener. Salah satunya karena penetapan tarif tak dilandasi cost margin, tetapi berbasis kondisi pasar, akhirnya yang dikorbankan profit dan sustainability dari bisnis,” ungkap Sekjen Asosiasi Penyelenggara Telekomunikasi Seluruh Indonesia (ATSI) yang juga Wakil Direktur Utama Tri Indonesia M. Danny Buldansyah dalam diskusi media yang di gelar Forum Lingkar Kuningan di Jakarta, Senin (29/5).

Menurutnya, jika operator bisa menjaga net profit sebesar 10% dari pendapatan usaha (Top Line) itu sudah hal yang bagus.

“Harga itu relative terhadap income. Masalahnya banyak operator melakukan kesalahan dengan cenderung memberikan gratis ke pelanggan tanpa edukasi. Konskuensinya, ketika mencoba menyehatkan tarif itu menjadi berat, karena ada pemain lain melakukan hal sama (memberikan gratis),” tukasnya.

Direktur Service Management XL Axiata Yessie D Yosetya selama ini XL sudah menawarkan tarif sesuai dengan profil yang ditargetkan.

“XL mengemas produk  sesuai dengan karakteristik pengguna. Tentunya semua komponen cost sudah diperhitungkan, termasuk memperhitungkan  profitabilitas produk,” ungkapnya.

Diakuinya, penawaran tarif promosi adalah ongkos belajar yang dilakukan XL selama ini.

“Tapi kami sudah mulai pangkas itu bonus kuota.  Kita juga sudah lakukan efisiensi agar profitabilitas bisa lebih terjaga,” katanya.

Analis dari Binaartha Securities Reza Priyambada melihat kompetitifnya tarif yang ditawarkan operator tak bisa dilepaskan dari mekanisme pasar.

“Ada permintaan tarifnya murah tetapi pelayanannya lebih. Kalau dilihat EBITDA dari emiten operator itu di kisaran 40%-60%, artinya ada pendapatan yang terpangkas operasional sebesar itu. EBITDA ini kan menunjukkan kesehatan keuangan dari perusahaan,” katanya.

Investigator Utama Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) Daniel Agustino mengatakan, jika ingin melihat rasional atau tidaknya tarif yang ditawarkan operator harus mensurvei langsung konsumen di pasar bersangkutan.

“Harus lihat jika konsumen ada permintaan terus, dan harga turun, berarti harga yang sebelumnya ditawarkan itu bisa jadi kemahalan. Nah, kita harus bisa lihat sampai di titik mana itu bertahan harga turun terus,” katanya.

Sedangkan Anggota Komisi Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (BRTI) I Ketut Prihadi Kresna mengatakan operator sudah maksimal melakukan efisiensi untuk bisa memberikan tarif kompetitif bagi pelanggan.

“Pertanyaanya kan sekarang masih mau tarif turun? Kalau begitu salah satu solusi  berbagi jaringan aktif (network sharing). Itu bisa menghemat biaya jaringan dan mengurangi komponen tarif,” katanya.

Pada kesempatan sama, Direktur Indonesia ICT Institute, Heru Sutadi menilai sewajarnya margin yang diambil operator di kisaran 35%-50%.

“Formulasi tariff yang dibuat regulator itu  untuk memberi keleluasaan bagi operator dalam berkompetisi, sekaligus juga mencegah operator menerapkan tarif yang terlalu rendah. Artinya sudah diberikan keleluasaan, jangan terlalu besarlah ambil untungnya,” pungkasnya. (MS)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here