California Rancang UU Hak Memperbaiki Perangkat

Telset.id, California – Pemerintah kota California tengah merancang Undang-Undang (UU) tentang hak untuk memperbaiki perangkat ponsel, tablet maupun komputer. Rencana regulasi pro konsumen ini diumumkan anggota DPR setempat Susan Talamantes Eggman.

Dengan aturan ini, seperti dilansir Engadget, California menjadi negara bagian Amerika Serikat ke-18 yang bakal membuat perangkat lebih mudah diperbaiki.

Sekarang anda bisa membawa ponsel, tablet atau komputer yang rusak ke fasilitas perbaikan resmi dan menunggu cukup lama. Atau jika ingin lebih cepat bisa diperbaiki ke tempat servis perangkat non resmi yang tersebar di mana-mana.

Beleid tersebut mengharuskan para raksasa teknologi memberikan panduan perbaikan dan membuat bagian perbaikan resmi yang tersedia bagi konsumen dan layanan servis profesional pihak ketiga. UU ini juga akan memasukkan info dan alat diagnostik kepada Anda atau ke tempat servis non resmi.

[Baca juga: Google Bangun Kota di California, Untuk Apa?]

Dengan demikian, akan ada sejumlah faedah yang bisa didapat, termasuk pengurangan limbah elektronik. Selain itu, konsumen akan memiliki lebih banyak pilihan perbaikan, ketika mereka kini cenderung untuk membuang perangkat yang rusak dan membeli model baru kendati perangkat lama masih bisa diperbaiki.

Pilihan perbaikan sendiri juga bisa mendorong orang lebih berjiwa petualang, yang dapat memicu inovasi dan penemu baru.

Staf Pengacara Senior Electronic Frontier Foundation Kit Walsh mengatakan RUU ini sangat penting untuk melindungi tempat servis independen dan pasar yang kompetitif untuk perbaikan, untuk mencapai layanan lebih baik dan harga lebih rendah.

Hal ini juga akan membantu agar dapat memelihara hak pemilik perangkat individual untuk memahami dan memperbaiki perangkat mereka sendiri.

“Kami harus mendorong orang untuk mengambil bagian dan belajar dari perangkatnya. Bagaimanapun, begitulah cara inovator yang paling sukses saat ini dimulai,” tutur Kit.

Ketika Hak Perbaikan diperkenalkan di Nebraska, Apple mengatakan kepada anggota parlemen bahwa UU tersebut akan menjadikan negara sebagai “kiblat bagi hacker”. Sepertinya para raksasa teknologi tidak akan tersenyum lagi karena UU tersebut telah sampai di halaman belakang mereka.

Hak untuk memperbaiki UU sedang menuju negara asal perusahaan teknologi terbesar. Pembuat UU Susan Talamantes Eggman memperkenalkan tagihan di California, yang kini negara bagian ke 18 di negara tersebut untuk melihat ke dalam membuat perangkat lebih mudah diperbaiki.

Akhir-akhir ini, pengguna bisa membawa ponsel, tablet atau komputer Anda yang rusak ke fasilitas perbaikan resmi vensor atau pengecer, dan menunggu waktu lama bagi mereka untuk diperbaiki.

Di lain sisi, pengguna yang memperbaiki perangkatnya ke kios yang tidak sah, memang bisa memperbaiki perangkatnya dengan cepat, namun tidak memiliki (legal) akses ke bagian resmi.

Undang-undang tersebut mengharuskan para raksasa teknologi untuk melepaskan panduan perbaikan dan membuat bagian perbaikan resmi yang tersedia bagi konsumen dan profesional perbaikan pihak ketiga.

Ini juga akan memasukkan info dan alat diagnostik ke tangan Anda atau ke bengkel independen. Melakukan hal tersebut memiliki beberapa manfaat, termasuk pengurangan limbah elektronik.

Dengan memberi orang pilihan perbaikan lebih banyak untuk dipilih, mereka semua kurang cenderung untuk hanya membuang perangkat yang rusak dan membeli model baru saat yang lama masih bisa diselamatkan.

Selain itu, mendorong orang untuk lebih berjiwa petualang saat memperbaiki perangkat mereka sendiri, yang dapat menyebabkan inovator dan penemu baru.

Kit Walsh, Staf Pengacara Senior dengan Electronic Frontier Foundation, mengatakan dalam sebuah pernyataan:

“RUU ini sangat penting untuk melindungi bengkel independen dan pasar yang kompetitif untuk perbaikan, yang berarti layanan yang lebih baik dan harga yang lebih rendah. Ini juga membantu melestarikan hak pemilik perangkat individual untuk memahami dan memperbaiki properti mereka sendiri. Kami harus mendorong orang untuk mengambil barang. Terpisah dan belajar dari mereka. Bagaimanapun, begitulah jumlah inovator yang paling sukses saat ini dimulai”.

Ketika Hak Perbaikan diperkenalkan di Nebraska, Apple mengatakan kepada anggota parlemen bahwa undang-undang tersebut akan mengubah negara menjadi “kiblat bagi hacker”. Cukup dikatakan, titans teknologi tidak akan senang sekarang karena UU tersebut telah sampai di halaman belakang mereka. [WS/HBS]

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

RELATED ARTICLES

Latest Articles

Rekomendasi

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0