Kupas Tuntas Tips Liburan untuk ‘Gadgeteer’

Telset.id – Kita memasuki musim liburan tengah tahun. Masa sekolah usai, kantor imigrasi penuh pemohon paspor, travel agent ramai di booking, tiket penerbangan laris manis. Ada yang berlibur di dalam negeri, dan tidak sedikit yang melancong ke luar negeri. Kalau Anda perhatikan, liburan kini sudah “berbeda” dengan kemajuan teknologi.

Kemajuan teknologi telah membuat orang kini bisa berbagi momen cerita, foto dan video saat liburan di media sosial, dan mudahnya memesan tiket, hotel, bahkan tiket masuk tempat liburan secara online, membuat tingkat pelancong semakin meningkat.

Sebelum zaman internet dan aplikasi menyebar, banyak orang yang ingin bepergian, terutama ke luar negeri harus bergantung dengan travel agent, informasi yang mereka terima untuk pilihan tempat tujuan wisata juga lebih terbatas. Sekarang semuanya berbeda, dengan aplikasi dan internet, sebagian orang bisa mengatur rencana perjalanannya sendiri.

Nah, menjelang musim libur panjang, pada tulisan kali ini kami akan membahas tips yang perlu kita perhatikan saat akan pergi berlibur, terutama ke luar negeri. Yuks, simak tipsnya berikut ini.

Packing Light

 Saat bepergian dalam rentang waktu yang tidak lama, misal 2-3 hari saja, sebisa mungkin semua barang kita cukup dalam tas yang bisa dibawa ke kabin pesawat. Perhatikan berat yang diizinkan masuk ke kabin pesawat sesuai standar maskapai penerbangan, karena berbeda-beda. Tidak membawa bagasi menghindari lamanya menunggu bagasi di bandara, koper cacat atau rusak terbanting bahkan hilang atau tidak terbawa dalam penerbangan.

Perhatikan peralatan elektronik yang perlu kita bawa, jika tidak dibutuhkan sekali, laptop dan tablet tidak perlu di bawa, karena kedua device ini selalu harus dikeluarkan, diletakkan di dalam baki, setiap kali kita memasuki bandara.

Jika tidak ada pekerjaan berat yang harus dibuat selama di luar negeri yang memerlukan aplikasi yang hanya bisa berjalan di laptop, lebih baik kita cukup melengkapi diri saja dengan smartphone. Jika ada email panjang atau catatan cukup panjang yang harus kita ketik, ada baiknya membawa eksternal bluetooth keyboard saja yang tersedia beragam dan berbagai ukuran.

Keyboard lipat seperti Microsoft keyboard yang tipis sangat nyaman dan mudah untuk dibawa, jika ingin lebih murah bisa melihat keyboard bluetooth seperti Logitech atau brand-brand Tiongkok  yang terkenal ekonomis. Semuanya mudah tersambung secara wireless ke smartphone dan tidak harus dikeluarkan dari tas selama pemeriksaan di airport. Beberapa negara sering melakukan random check pada pembawa laptop, ini memakan waktu, apalagi jika kita sudah mepet waktu harus boarding ke pesawat.

Bagaimana jika bosan di dalam pesawat dan ingin bermain game atau menikmati hiburan pada tablet? Kursi pesawat biasanya sudah dilengkapi dengan entertainment system, selain bisa menonton film dari database mereka yang cukup lengkap termasuk film-film box office baru, tersedia pula database lagu dan game sederhana untuk menghabiskan waktu di pesawat.

Tapi harap diingat, semakin lama perjalanan, semakin kita membutuhkan waktu untuk tidur di pesawat agar menghindari jetlag saat tiba. Dan saat kita pergi berlibur, bukankah tujuan kita menikmati apa yang bisa kita lihat dan rasakan di sana, ketimbang menghabiskan waktu menghibur diri di pesawat dengan tablet?

Ada dua persiapan yang perlu kita lakukan sebelum keberangkatan, persiapan dalam bentuk data, dan persiapan dalam bentuk barang. Nah, berikut ini kita akan membahas persiapan data dan perangkat secara lebih detil sebelum berangkat berlibur.

Persiapan Data

1. Dokumen

Backup dokumen kita dalam bentuk scan atau foto di cloud, misalnya ke Google drive, sehingga dokumen penting ini bisa kita retrieve dari berbagai macam gadget saat diperlukan. Dokumen meliputi paspor, KTP, tiket, reservasi hotel, kartu asuransi, dll. Jika kita menerima bukti reservasi atau tiket pesawat di Gmail, setiap kita buka attachment-nya biasanya ada logo Google Drive yang jika di tap akan langsung membuat backup-nya di cloud.

Dokumen seperti reservasi hotel, tiket pesawat, tidak perlu di print, tinggal tunjukan melalui layar smartphone saat di bandara atau di resepsionis hotel, selain tidak merepotkan juga lebih ramah lingkungan.

2. Maps

Di tempat yang kita tidak familiar, map menjadi sangat penting. Saat ini Google Maps menjadi salah satu referensi map terbaik yang terus update di banyak belahan dunia. Google Maps tidak selalu harus online, bisa digunakan juga offline. Untuk itu kita harus men-download bagian tempat yang akan kita singgahi.

Caranya mudah, tinggal ketikkan kota mana yang akan kita datangi, swipe menu dari sebelah kiri, dan pilih offline map, lalu select your own map, dan besar kecilkan area yang mau kita download offline. Besarnya ukuran peta akan tertera di bagian bawah selagi kita menentukan area yang akan kita download. Map offline akan lebih cepat di load, bahkan ketika kita tidak memiliki koneksi internet.

3. Itinerary

Itinerary atau rencana perjalanan dan objek wisata apa yang akan kita kunjungi bisa kita tentukan dan rencanakan sendiri jika kita pergi tanpa travel agency. Satu aplikasi yang direkomendasikan karena bisa ter-sync baik dengan data kita adalah Google Trip. Aplikasinya bisa di-download resmi di sini: https://goo.gl/vZFtWG. Aplikasi ini meliputi beberapa bagian, tergantung kota di negara mana yang akan kita kunjungi, Google trip bisa memberi petunjuk dalam beberapa kategori seperti:

  • Reservation – Ini akan otomatis berisi data tiket pesawat, reservasi hotel yang ter-sync langsung dengan email kita.
  • Things to do – Saran objek menarik apa yang bisa kita kunjungi, baik indoor , outdoor, dll. Saved Places – Jika kita menandai beberapa objek yang kita anggap menarik, akan dikumpulkan disini.
  • Day Plans – Berisi Itinerary yang kita rencanakan.
  • Food & Drink – anjuran kuliner apa yang menarik untuk kita coba, misal makanan lokal di tempat tersebut, termasuk data restoran dan cafe yang bisa kita pilih.
  • Getting Around – Untuk memahami transportasi publik yang tersedia di kota tersebut beserta perkiraan biayanya, sampai tempat penyewaan kendaraan atau sepeda.
  • Need to know – Ini berisi data emergency penting di kota tersebut, seperti no telp polisi, ambulan, dimana rumah sakit atau klinik, mall, pasar, kebiasaan penduduk dll.

Google Trips juga akan menyimpan informasi liburan kita, bahkan liburan sebelumnya saat kita belum menggunakan google trip dengan mengambil data dari email, data lokasi tempat yang pernah dikunjungi, data foto , dan sebagainya.

4. Bahasa Setempat

Tahu kan bahwa Google memiliki translate yang bagus dengan Google Translate. Data bahasa ini juga bisa di download offline. Download bahasa yang kita perlukan yang kita tidak mengerti. Selain berguna untuk translate kata per kata, Google Translate ini juga bisa digunakan untuk bercakap-cakap dan melafalkan kalimat dengan ucapan yang benar lewat menu bergambar microphone.

Selain itu data offline juga bisa untuk mennerjemahkan tulisan secara langsung, misalnya pada brosur, pelang toko, menu makanan,  dengan menggunakan menu kamera di Google Translate, kemudian pada layar akan terlihat terjemahannya dalam bahasa kita.

5. Aplikasi Transportasi

Walau kita bisa menggunakan data transportasi publik di Google Map, seringkali aplikasi transportasi terpisah lebih memudahkan, misalnya MRT atau Bus umum. Aplikasi angkutan publik pada smartphone selain lebih memudahkan, tidak mengundang perhatian besar dibanding kita membuka-buka map subway berkali-kali.

Jangan lupa, dibanyak negara, layanan seperti Uber (dan Grab di negara-negara tetangga) bisa digunakan dengan aplikasi yang sama yang kita gunakan di Indonesia, untuk alternatif pilihan transportasi. Saat bepergian dalam kelompok beberapa orang, menggunakan layanan seperti Uber bisa lebih murah dibanding setiap orang membeli karcis MRT.

6. Paket Data

Tidak semua negara memiliki kartu pra bayar yang mudah didapat dan dibeli seperti di negara kita. Jadi sebaiknya ‘Googling’ dulu di negara tempat kita akan pergi, apa bisa membeli kartu pra bayar atau paket untuk turis dengan mudah. Sebisa mungkin kartu lokal ini bisa dibeli di bandara tujuan. Jika kita pergi berkelompok, misalnya dengan anggota keluarga, tidak perlu membeli banyak nomor, bisa satu buah nomor saja dan kemudian salah satu smartphone dijadikan personal hotspot dengan perlindungan pin.

Beberapa negara menyediakan penyewaan modem dengan paket data di dalamnya di bandara tujuan, tetapi kita perlu menyimpan uang deposit. Ada juga layanan yang sama yang kita bisa sewa di kota kita untuk nanti dipergunakan di negara tujuan. Altenatif yang cukup menarik adalah roaming menggunakan kartu SIM kita di negara tujuan. Pilih durasi waktu dan besar paket data yang sesuai.

Contohnya untuk kartu Indosat bisa dilihat di sini: https://goo.gl/PspR3e. Telkomsel bisa dilihat di: https://goo.gl/3uN0QV. Dan perlu diketahui, di negara China, layanan Google dan Facebook diblokir jika menggunakan kartu lokal. Tetapi layanan ini akan tetap jalan jika kita menggunakan fasilitas roaming dengan kartu SIM negara kita (Indonesia).

7. Google Photos

Saat berlibur biasanya kita akan mengambil lebih banyak foto dan video. Google memberikan akses backup cloud tidak terbatas untuk backup foto high quality ke cloud Google Photos. High quality ini setara dengan ukuran foto 16MP.

Backup ke cloud ini kita butuhkan untuk menghindari jika terjadi sesuatu atas foto-foto kita, misalkan smartphone hilang atau memory rusak. Backup ini juga berguna untuk smartphone dengan memory baik internal maupun eksternal terbatas, karena sesudah di-backup kita bisa mengosongkan lagi isi memory di smartphone.

Google Photos juga bermanfaat untuk memudahkan jika suatu saat kita mencari lagi foto-foto kita, misal dengan nama lokasi, bahkan warna baju. Sebaiknya kita senantiasa mengaktifkan GPS high accuracy pada smartphone, sehingga setiap foto yang kita ambil memiliki data posisi secara pasti dimana foto tersebut di ambil.

Sebelum berangkat ada baiknya juga memory card smartphone kita yang berisi banyak foto dipindahkan dan dikosongkan, agar nanti memory yang lega lebih banyak bisa menampung foto yang baru dan kita bisa lebih cepat mengakses foto-foto di galeri. Karena besarnya data yang akan di-upload ke Google Photos, bisa di set untuk melakukan backup saat sedang menggunakan Wifi hotel dan sedang di charge, agar tidak memakan kuota internet data kita.

8. Web Checkin in

Seringkali kita tidak bisa memprediksi kepadatan lalu-lintas menuju bandara. Terkadang ada saatnya waktu kita terlalu mepet saat tiba di bandara dan sudah saatnya boarding ke pesawat. Saat kita tidak membawa bagasi, web check in memungkinkan kita melalui Internet melakukan check in 14 sampai 4 jam sebelum keberangkatan,  sehingga tidak harus mengantri di depan counter maskapai untuk check in.

Dengan web check in, data nama kita sudah ada di manifest penumpang pesawat, sehingga tetap bisa memiliki waktu ekstra untuk naik ke pesawat sebelum pintu pesawat ditutup. Kebanyakan maskapai menyediakan web check in melalu web atau aplikasi smartphone. Misalnya, Garuda bisa web check in di sini: https://goo.gl/UHyvVI ,atau melalui aplikasinya di sini: https://goo.gl/BB0Qn7.

Lanjut ke halaman berikutnya… >>>

2 KOMENTAR

  1. Bandara di china kebanyakan kasih passwordnya lewat no local om. jadi kudu punya sim card lokal dan leletnya minta ampun…
    kalo saya biasanya saya buka data roaming kalo traveling. asal jangan kebablasan saja…hehehe….

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here