Akun CEO Twitter Diretas untuk Sebar Pesan Pro-Hitler

Telset.id, Jakarta – Meski menyandung status CEO Twitter, namun Jack Dorsey ternyata tak bebas dari keisengan para hacker. Terbukti, akun pribadi milik pendiri Twitter itu dikabarkan diretas oleh oknum tak bertanggung jawab, untuk menyebarkan pesan pro-hilter.

Dilansir Telset.id dari Mashable pada Sabtu (31/08/2019), peretasan akun Twitter milik Dorsey ini terjadi pada Jumat sore (30/8/2019) waktu setempat.

Para hacker menggunakan akun milik Dorsey untuk nge-tweet pesan terkait pro-hilter dengan menuliskan jika Hitler tidak bersalah dalam peristiwa Holocaust yang membunuh jutaan warga Yahudi tersebut.

{Baca juga: Revisi Aturan, Twitter akan Hapus Tweet Kebencian Agama}

Tweet tersebut sudah dihapus namun berhasil diabadikan oleh akun bernama @danielnazer. Menanggapi aksi peretasan itu, Twitter pun angkat suara.

Vice President Communication Global, Brandon Borrman mengonfirmasi bahwa memang benar akun Jack Dorsey telah diretas, dan saat ini sedang dilakukan penyelidikan.

“Ya, akun Jack dikompromikan. “Kami sedang mengerjakannya dan menyelidiki apa yang terjadi,” kata Brandon.

Sedangkan akun yang disebutkan dalam tweet tersebut yakni @ taytaylov3r telah ditangguhkan oleh Twitter. Kasus ini pun menjadi pelajaran bahwa akun CEO Twitter, Jack Dorsey yang memiliki 4,2 juta pengikut tidak bisa bebas dari peretasan, bahkan di layanan miliknya sendiri.

Keamanan Twitter memang sempat menjadi sorotan awal tahun lalu. Perusahaan keamanan siber, Insinia menemukan celah keamanan di media sosial Twitter. Menurut mereka, mereka dapat mengatur postingan sebuah tweet di akun selebriti melalui Short Message Service (SMS) atau pesan singkat.

Dilansir Telset.id dari The Guardian pada Selasa (02/01/2019), ada dua selebritas yakni Louis Theroux dan Eamonn Holmes yang diuji coba dalam penelitian ini.

{Baca juga: Keamanan Lemah, Akun Twitter Bisa Diretas Lewat Pesan SMS}

Menurut perwakilan pihak Insinia, Mike Godfrey, perusahaan mereka dapat memposting tweet di akun selebriti dengan teknologi spoofing dalam ponsel untuk menyoroti cacat keamanan di sistem jaringan media sosial.

Hasilnya terdapat celah keamanan di Twitter dan orang dapat menyalahgunakan kelemahan tersebut untuk menyebarkan disinformasi dan merusak reputasi individu terkemuka.

“Kami telah memperingatkan tentang hal ini selama bertahun-tahun,” kata Godfrey. [NM/HBS]

Sumber: Mashable

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest News

Biar Mata Nyaman, Ini Cara Aktifkan Blue Light Filter di Windows 10

Telset.id - Microsoft memberikan serangkaian fitur pada Windows 10. Salah satunya adalah Blue Light Filter.Mungkin ada yang belum tahu...

Peneliti NASA Yakin Lautan di Europa Jupiter Bisa Dihuni Manusia

Telset.id, Jakarta - Peneliti JPL NASA dan penulis utama studi, Mohit Melwani Daswani, menyebut bahwa lautan di bulan Europa...

Gara-gara Covid-19, Peluncuran iPhone 12 Terancam Mundur

Telset.id, Jakarta - Desas-desus terbaru menyebut bahwa peluncuran iPhone 12 tertunda lagi. Menurut laporan Ubergizmo, penundaan produksi iPhone 12...

Huawei Nova 7 Dipastikan Segera Meluncur Resmi di Indonesia

Telset.id, Jakarta - Setelah merilis P40 Series beberapa waktu lalu, Huawei memastikan akan meluncurkan seri Nova terbaru ke Tanah...

[VIDEO] Unboxing Lenovo Legion Gaming Phone Sebelum Peluncuran

Telset.id, Jakarta - HP gaming terbaru, Lenovo Legion Gaming Phone bersiap untuk diperkenalkan secara resmi. Menjelang peluncuran, Lenovo memamerkan video...
- Advertisement -