telset

Trump Perintahkan Tentara Cyber Serang Iran, Ada Apa?

Telset.id, Jakarta – Komando Cyber ​​Amerika Serikat pada hari Kamis dilaporkan telah melancarkan operasi terhadap kelompok mata-mata Iran yang memiliki hubungan dengan Korps Pengawal Revolusi Iran.

Kelompok Iran diyakini telah mendukung serangan rancu terhadap dua kapal tanker awal pekan lalu, yang mengakibatkan AS meningkatkan postur militernya terhadap negara itu. Kelompok ini dilaporkan melacak dan menargetkan kapal militer dan sipil yang berlayar melalui Selat Hormuz.

Dilaporkan Business Insider, Sabtu (22/6/2019), Presiden Donald Trump mundur dari serangan balasan terhadap Korps Pengawal Revolusi Iran pada Kamis malam, setelah jatuhnya pesawat tak berawak AS pada hari Rabu. Para pejabat dikatakan telah merencanakan untuk menyerang sebelum fajar pada hari Jumat dan memilih untuk menargetkan baterai radar dan rudal.

{Baca juga: Peretas China Incar Satelit Operator di Asia Tenggara}

Trump mengklaim bahwa dia ingin sekali menyerang Iran, tetapi memutuskan untuk membatalkan rencananya setelah diberi masukan bahwa akan ada setidaknya 150 korban akibat serangan itu.

“[Sepuluh] menit sebelum penyerangan, saya menghentikannya, tidak ada gunanya dengan menembak jatuh pesawat tak berawak,” kata Trump dalam cuitannya.

Trump sendiri diketahui telah memberikan otonomi lebih kepada komando militer AS (CYBERCOM) untuk operasi terkait dunia maya, dan mengizinkannya untuk melakukan serangan ofensif terhadap musuh asing selama masa kepresidenannya.

{Baca juga: Siap Perang, Rusia Bangun ‘War Cloud’ Raksasa}

Strategi baru ini memungkinkan CYBERCOM melakukan beberapa operasinya tanpa berkonsultasi dengan pejabat Gedung Putih atau lembaga pemerintah lainnya.

John Bolton, penasihat keamanan nasional AS mengatakan bahwa Iran mungkin berusaha untuk meluncurkan serangan siber terhadap AS dalam upaya memperuncing permusuhan. Pada 2016, Departemen Kehakiman mendakwa tujuh orang Iran karena diduga mengoordinasikan serangan dunia maya finansial yang “mengakibatkan ratusan ribu pelanggan tidak dapat mengakses akun mereka dan puluhan juta dolar dihabiskan oleh perusahaan-perusahaan yang mencoba tetap online melalui serangan-serangan ini.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

RELATED ARTICLES

- Advertisement -

Latest Articles

- Advertisement -

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0