Samsung Raih Pendapatan Positif di 2016

Telset.id, Jakarta – Samsung mencatat KRW 53,33 triliun pada pendapatan konsolidasi dan 9,22 triliun pada laba operasional untuk tiga bulan.

Secara keseluruhan, perusahaan melaporkan setahun penuh pendapatan KRW 201,87 triliun dan laba operasional KRW 29,24 triliun sepanjang tahun 2016.

Pendapatan kuartal keempat didorong oleh bisnis komponen, terutama bisnis memori dan segmen Panel Display, yang memproduksi layar OLED dan LCD. Penjualan yang kuat dari high-end, produk memori berkinerja tinggi dan diperluas proses migrasi V-NANS, ditambah pengiriman yang kuat dari OLED dan panel UHD yang berukuran besar berkontribusi pada keuntungan. Semakin kuat dolar AS terhadap Won Korea, juga memiliki dampak positif terhadap laba operasional.

Bisnis Ponsel terdaftar keuntungan YOY karena penjualan yang solid dari produk unggulan seperti Galaxy S7/S7 edge dan peningkatan profitabilitas pada model menengah ke bawah.

Divisi Consumer Electronics membukukan penurunan laba meskipun peningkatan penjualan TV premium termasuk SUHD dan TV lengkung. Bisnis Aplikasi Digital juga terlihat permintaan yang positif pada kuartal keempat, tetapi investasi baru di B2B mengakibatkan perubahan pendapatan.

Untuk tahun 2016, Samsung memperoleh hasil solid mengenai ketidaklanjutan produksi Note 7 pada babak kedua sebagai hasil dari upaya selama dua sampai tiga tahun ini untuk memperkuat daya saing bisnis komponennya yang berfokus pada nilai tambah produk dan memperluas celah teknologi pada bisnis DRAM begitu juga strategi investasi pada V-NAND dan OLED. Perusahaan juga membuat beberapa kunci pendapatan dan divestasi yang akan memungkinkan pertumbuhan masa depan.

Pada 2017, bisnis komponen berharap permintaan yang kuat untuk produk semikonduktor dan untuk OLED fleksibel dan panel LCD ukuran besar. Perusahaan akan berusaha untuk meningkatkan profitabilitas di DRAM dan NAND di tengah permintaan lanjutan untuk server pusat datar dan perangkat mobile.

Sistem LSI akan terus melakukan diversifikasi basis pelanggan dalam rangka untuk meningkatkan penghasilan. Untuk panel display, pendapatan dari high-end OLED fleksibel diperkirakan meningkat YOY karena perluasan pasokan, dan Samsung mengharapkan untuk memenuhi persaingan kuat di pasar LCD dengan nilai tambah produk yang terfokus pada UHD danTV panel ukuran besar.

Untuk Mobile pada tahun 2017, perusahaan akan terus berinovasi baik dalam perangkat lunak dan perangkat keras di seluruh perusahaan line-up dan memprioritaskan keselamatan konsumen. Meskipun pertumbuhan pasar global smartphone diperkirakan melambat tahun ini, layanan baru seperti kecerdasan buatan (AI) akan menjadi faktor pembeda.

Bisnis mobile akan berusaha untuk memperkuat kepemimpinannya di pasar premium dan meningkatkan daya saing smartphone mid-to-low end dengan menambahkan fitur-fitur inovatif yang tersedia dalam model high-end.

Untuk Consumer Electronics pada tahun 2017, perusahaan bertujuan untuk memperkuat market leadership di pasar TV premium dengan QLED TV dan UHD TV berukuran besar dan meningkatkan merek di home appliances market pada sektor B2B.

Pindah ke kuartal pertama, pendapatan keseluruhan diperkirakan menurun QOQ, sebagai laba di bisnis diperkirakan menurun akibat meningkatnya biaya pemasaran dalam bisnis Mobile dan penurunan penjualan TV karena permintaan musiman lemah.

Untuk urusan memori, perusahaan bertujuan untuk mencapai pendapatan yang solid meskipun kelemahan musiman pada kuartal pertama dengan fokus pada high-density dan kinerja tinggi produk. Berjalannya 10nm produksi AP mobile dengan Sistem LSI diharapkan untuk mempertahankan pendapatan yang stabil. Segmen panel display akan berusaha untuk tetap menguntungkan dengan memenuhi permintaan untuk panel OLED dan memperluas pengiriman panel LCD sebagai nilai tambah.

Total belanja modal (CAPEX) dilaksanakan pada tahun 2016 adalah KRW 25,5 triliun, yang lebih rendah dari pedoman sebelumnya KRW 27 triliun. Hal ini terutama disebabkan oleh investasi akhir tahun membawa ke 2017. Investasi di segmen panel display mencapai KRW 9,8 triliun, sedangkan bisnis Semikonduktor mencapai CAPEX senilai KRW 13,2 triliun, dengan perbandingan 8:2 antara memori dan Sistem bisnis LSI. (MS)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here