NASA Temukan Cahaya Misterius Hijau dan Biru, Alien?

Telset.id, Jakarta – NASA menemukan cahaya misterius di ruang angkasa dan belum dapat dijelaskan secara pasti. Sebuah kilatan cahaya terang dengan bintik-bintik hijau dan biru yang tiba-tiba muncul dan langsung menghilang dalam hitungan detik kosmik. Apakah itu Alien?

Menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Astrophysical Journal, Observatorium sinar-X NuSTAR yang sedang mengamati galaksi Fireworks (NGC 6946) melihat beberapa gumpalan cahaya biru dan hijau yang muncul dan menghilang dalam beberapa minggu ini.

{Baca juga: Misi NASA dan ESA Selamatkan Bumi dari Ancaman Asteroid Raksasa}

Observatorium Sinar-X NASA juga menyaksikan penampakan dan lenyapnya gumpalan hijau, yang dikenal sebagai sumber sinar-X ultraluminous (ULX), yang menjelaskan penampakan tersebut.

“Sepuluh hari adalah waktu yang sangat singkat untuk objek terang seperti itu muncul,” kata seorang peneliti postdoctoral di Caltech, Hannah Earnshaw, dalam sebuah pernyataan.

Ia menuturkan, biasanya dengan NuSTAR, mereka mengamati perubahan yang lebih bertahap dari waktu ke waktu dan jarang sekali melihat sumber beberapa kali berturut-turut dengan cepat. Mereka sangat beruntung dapat menangkap sumber yang berubah sangat cepat dan sangat menarik.

Sementara para peneliti dengan cepat menunjukkan bahwa ULX adalah kejadian umum di luar angkasa. Bahkan, ini yang keempat kalinya terlihat di galaksi ini.

Mereka juga mencatat bahwa ULX “biasanya berumur panjang.” Dengan ULX ini, ada “cahaya tampak terdeteksi dengan sumber sinar-X, ”yang kemungkinan mengesampingkan bahwa itu adalah supernova.

Jadi apa itu? Para peneliti menawarkan beberapa teori untuk penjelasan penampakan gumpalan hijau tersebut, termasuk fakta bahwa itu bisa jadi ‘black hole’ atau lubang hitam yang memakan objek lain.

“Jika suatu benda terlalu dekat dengan lubang hitam, gravitasi dapat menarik benda itu terpisah, membawa puing-puing ke orbit dekat di sekitar lubang hitam,” tulis NASA dalam posting tersebut.

“Bahan di tepi bagian dalam disk yang baru terbentuk ini mulai bergerak sangat cepat sehingga memanas hingga jutaan derajat dan memancarkan sinar-X,” tambahnya.

Tetapi mengingat fakta bahwa ULX-4 bisa menjadi peristiwa berulang, penjelasan lain yang mungkin adalah bahwa itu adalah bintang neutron. Bintang-bintang neutron, yang kira-kira memiliki massa yang sama dengan Matahari, mampu menarik material, menciptakan cakram puing yang dapat menghasilkan sumber ULX.

{Baca juga: Meteorit yang Jatuh di Australia Mengandung Mineral Aneh}

Namun, jika bintang neutron berputar terlalu cepat, medan magnet yang diciptakannya benar-benar dapat menyebabkan penghalang, yang akan mencegah materi mencapai permukaan bintang.

Efek penghalang akan mencegah bintang menjadi sumber sinar-X. Namun, penghalang itu mungkin goyah dan memungkinkan material jatuh dan mendarat ke permukaan bintang neutron. Ini mungkin akan menjelaskan kemuncula dan lenyapnya ULX secara tiba-tiba.

“Hasil ini adalah langkah untuk dapat memahami beberapa kasus yang sangat jarang dan lebih ekstrim di mana materi bertambah menjadi lubang hitam atau bintang neutron,” kata Earnshaw. [BA/HBS]

Sumber: NY Post

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here