China Desak Inggris Lawan Intervensi Amerika Soal Huawei

Jaringan 5G

Telset.id, Jakarta – Duta Besar China untuk Inggris, Liu Xiaoming, mendesak pemerintah London mengkaji kebijakan serta melawan tekanan eksternal khususnya intervensi Amerika Serikat terkait kasus keterlibatan Huawei dalam jaringan 5G di masa depan.

Liu Xiaoming mengatakan bahwa Beijing sangat berharap pemerintah Inggris bisa membuat keputusan tepat dan independen tentang keterlibatan Huawei untuk penyiapan jaringan 5G pada masa mendatang.

Menurut laporan The Guardian, permohonan tersebut diajukan oleh China di tengah perselisihan di Inggris mengenai kebocoran diskusi rahasia pemerintah tentang keputusan apakah Huawei harus terlibat dalam proyek jaringan 5G atau tidak.

{Baca juga: Huawei Cuma Diizinkan Akses Jaringan 5G, Lainnya Nay!}

Beberapa pihak percaya sejumlah menteri anti-China di Inggris memang sengaja membocorkan rincian pertemuan. Tujuannya tak lain, untuk memberi Huawei peran terbatas dalam proyek strategis itu.

Dikutip Telset.id, Senin (29/4/2019), mereka mengatakan bahwa para menteri telah membocorkan diskusi di bawah tekanan langsung Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump. Ia telah melarang Huawei dari proyek serupa di AS.

{Baca juga: China Danai Huawei untuk Kepentingan Spionase?}

Liu Xiaoming mengemukakan, Inggris seharusnya memperhatikan kepentingan pribadi saat memutuskan masalah tersebut. Sebab jika tidak, hal itu justru akan merugikan diri sendiri dan pihak-pihak berkepentingan.

“London harus menolak proteksionisme. Trump telah mengambil kebijakan perdagangan yang bermusuhan dengan perusahaan-perusahaan China. Trump hanya ingin melindungi kepentingan AS, bukan negara lain,” pungkasnya. (SN/FHP)

Sumber: The Guardian

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here