Amazon Tawarkan Ratusan Juta Bagi Karyawan yang Berhenti?

Telset.id, Jakarta – Sebuah tawaran menarik dilayangkan Amazon bagi para karyawannya. Betapa tidak, perusahaan memberi kesempatan bagi karyawan yang ingin berhenti, demi membuka bisnis pengiriman paket Amazon. Nantinya, perusahaan akan memberikan uang sebesar USD 10.000 atau Rp144,4 juta sebagai biaya awal bisnis mereka.

Dilansir Telset.id dari Ubergizmo pada Selasa (14/05/2019), Amazon berupaya membangun layanan pengiriman satu hari kepada pelanggan baru tanpa persyaratan pembelian minimum. Maka untuk mempercepat pembangunan kapasitas itu, Amazon menawarkan bisnis yang unik itu bagi para karyawan.

Bukan saja akan memberikan biaya awal untuk karyawan yang diterima dalam program tersebut, dan kemudian berhenti dari pekerjaannya, Amazon juga akan tetap membayar gaji karyawan tersebut selama tiga bulan pertama pasca berhenti.

Penawaran ini berlaku kepada sebagian besar karyawan paruh waktu dan penuh waktu di perusahaan tersebut. Pekerja gudang yang mengemas dan mengirimkan pesanan, juga dapat mengikuti tawaran Amazon ini.

{Baca juga: Curi Apple Watch, Empat Karyawan Amazon Diciduk Polisi}

Amazon belum mengatakan berapa banyak karyawan yang diharapkan akan menerima tawaran ini. Ini merupakan perpanjangan dari program yang diluncurkan Amazon tahun lalu yang memungkinkan orang meluncurkan bisnis pengiriman Amazon independen.

Amazon sendiri dikenal sebagai perusahaan yang tidak memiliki hubungan terlalu baik dengan karyawan. Aksi protes disusul mogok kerja berkali-kali menjadi bukti. Kali ini, aksi tersebut digelar di fasilitas Amazon di Minnesota, Amerika Serikat oleh pekerja yang diorganisir kelompok masyarakat Afrika Timur, Awood Center.

{Baca juga: Karyawan Amazon Kembali Mogok Massal, Ada Apa Lagi?}

Sebelumnya, seperti dilaporkan Gizmodo, kelompok ini telah meminta para petinggi perusahaan untuk melakukan negosiasi pada bulan November dan melakukan protes massal di luar fasilitas mereka sebulan kemudian. Sekarang, Awood yang mayoritas terdiri dari pekerja di departemen penyimpanan di fasilitas MSP1 di Shakopee, Minnesota, memutuskan untuk mogok massal. [NM/IF]

Previous articleTiga Operator Ini Kena Semprit Gara-gara Diskon Smartphone 5G
Next articleTwitter Akui Ada Bug Penyebar Info Lokasi di Aplikasi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here