Tencent Gandeng Qualcomm Garap “Game 5G”

Telset.id, Jakarta Tencent Holdings berkerjasama dengan Qualcomm untuk  menghadirkan teknologi game 5G dan Augmented/Virtual Reality di perangkat game. Tujuannya untuk mengejar pertumbuhan pendapatan ditengah larangan merilis game baru oleh pemerintah China.

Dilansir Telset.id dari Asia One pada Kamis (01/08/2019), kedua perusahaan tersebut akan bekerja sama untuk mengoptimalkan perangkat game mobile yang berjalan di chip Qualcomm Snapdragon Elite.

Mereka juga akan mengembangkan game berteknologi 5G dan teknologi baru seperti Virtual dan Augmented Reality. “Mobile Gaming, kasus penggunaan 5G akan mengambil keuntungan dari konektivitas generasi berikutnya,” ujar Ketua Qualcomm China, Frank Meng.

{Baca juga: Begini Cara Main PUBG Mobile di PC Pakai Tencent Gaming Buddy}

Menurut Frank, teknologi 5G akan menghasilkan pengalaman game berkecepatan tinggi. Selain itu mereka juga akan mengeksplorasi smartphone untuk menghadirkan produk game yang lebih berkualitas.

“Kecepatan lebih cepat, lebih banyak bandwidth, dan latensi ultra-rendah mutakhir akan mendukung pengalaman gaming real-time, multipemain, dan imersif,” tambah Frank Meng.

Kolaborasi ini dilakukan setelah industri di China lumpuh upaya untuk membendung kecanduan game oleh otoritas Cina. Pemerintah menangguhkan proses perizinan untuk game baru selama 9 bulan sejak desember 2018 lalu.

Pemerintah pusat telah menyalahkan game mobile karena berkontribusi terhadap penyakit miopia di kalangan anak muda dan menuduh perusahaan game menjajakan produk yang bersifat adiktif.

Pada kuartal pertama (Q1), Tencent melaporkan penurunan 2% dalam pendapatan game mobile menjadi 21,2 Miliar Yuan atau Rp 43,3 Triliun karena hanya sedikit judul baru yang dirilis pada periode tersebut.

{Baca juga: Qualcomm dan Tencent Kembangkan AI untuk Gaming}

Baru di kuartal kedua (Q2) produk game miliknya mengalami pertumbuhan 23% tahun berkat beberapa judul baru yang dirilis, seperti Peacekeeper Elite yang memiliki lebih dari 50 juta pengguna aktif harian pasca dua bulan diluncurkan. [NM/HBS]

Sumber: Asia One

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Canggih! Toilet Pintar Ini Deteksi Penyakit dari Kotoran Manusia

Telset.id, Jakarta - Sekelompok peneliti tengah mengembangkan toilet pintar yang bisa menganalisa penyakit. Toilet pintar ini mampu deteksi penyakit...

Perusahaan Film Porno Tawari Artisnya ‘Work From Home’

Telset.id, Jakarta  - Sebuah perusahaan film porno yang berbasis di Los Angeles, Amerika Serikat, memberikan paket khusus kepada beberapa...

Smart Speaker Xiaomi Mau Dirilis, Desainnya Mirip Apple HomePod

Telset.id, Jakarta - Xiaomi tengah mempersiapkan smart speaker terbaru, yang mungkin akan bersaing dengan Apple HomePod. Hadirnya produk tersebut tercium...

Pria Misterius Beli Roket Seharga Rp 91,2 Miliar

Telset.id, Jakarta  - Seorang pria misterius beli roket seharga USD 5,6 juta atau Rp 91,2 miliar dalam sebuah pelelangan....

Trafik Internet Diprediksi Naik 40% Saat Ramadan dan Lebaran

Telset.id, Jakarta - Trafik internet saat bulan Ramadan dan lebaran di tahun 2020 ini diprediksi akan naik sebesar 40%....
- Advertisement -