Gara-gara Smartphone, Mata Anak ini Harus Dioperasi

Telset.id, Jakarta – Kisah mengenai dampak buruk smartphone bagi anak-anak kembali terjadi. Kali ini menimpa seorang anak perempuan berusia 4 tahun asal Thailand. Disebutkan anak tersebut harus menjalani operasi mata karena terlalu sering bermain smartphone.

Dilansir Telset.id dari World of Buzz pada Minggu (28/07/2019), kejadian ini ditulis oleh seorang pengguna Facebook dengan akun Dachar Nuysticker Chuayduang. Pria ini merupakan ayah dari anak yang matanya mengalami masalah.

Dachar mengaku jika telah memberikan puterinya smartphone sejak usia 2 tahun. Tujuannya agar sang anak bisa sibuk bermain ponsel pintar saat dirinya bekerja. Namun karena penggunaannya yang berlebihan, anak perempuannya itu mulai mengalami masalah penglihatan.

Puterinya harus memakai kacamata di usia muda. Selain itu, anaknya tidak bisa duduk diam dan konsentrasi tanpa smartphone di tangannya. Dokter pun memeriksa dan ternyata masalah di mata anak itu semakin bertambah parah.

{Baca juga: Kecanduan Smartphone, Anak Ini Kena Rabun Jauh Parah}

Putri Dachar mengalami kehilangan penglihatan atau Lazy Eyes karena mata tidak dapat bekerja secara bersamaan. Dokter pun memutuskan untuk melakukan operasi pada 31 Oktober lalu. Beruntung, bocah itu akhirnya bisa menggunakan matanya secara bersamaan kembali.

Namun dokter tidak mengizinkan anak itu menggunakan ponsel, iPad, komputer, dan bahkan menonton televisi. Cahaya yang dipancarkan dari perangkat elektronik dan ponsel disebutkan sebagai penyebab utama hilangnya penglihatan yang mengharuskannya menjalani operasi.

Ini bukan kejadian yang pertama. Sebelumnya seorang bocah laki-laki berusia 13 tahun mengalami cacat mental karena kecanduan smartphone. Dia mulai tak terkendali, membenturkan kepalanya di dinding dan sempat tak mengenali anggota keluarganya.

{Baca juga: Kecanduan Smartphone, Bocah Ini Jadi Cacat Mental}

Bocah tersebut mengalami masalah kesehatan. Sebulan yang lalu, di sekolah bocah tiba-tiba menjadi gila dan mulai membenturkan kepalanya tanpa henti ke dinding. Sang Gurunya memanggil ibunya dan ketika dia tiba di sekolah situasinya menjadi lebih buruk.

Sebagai anak laki-laki berusia 13 tahun, dia berperilaku seperti bayi yang tidak bisa berjalan atau berbicara atau menjaga dirinya sendiri. Para dokter melakukan pemeriksaan dan mendiagnosis jika dia menderita Ensefalitis Autoimun. [NM/HBS]

Sumber: World of Buzz

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest News

Peneliti Ciptakan Filter Udara Panas Pembasmi Virus Corona

Telset.id, Jakarta  - Para peneliti di University of Houston mengklaim telah merancang filter udara khusus yang dapat menjebak virus...

Superflare Raksasa Terlihat di Bintang Terdekat, Pertanda Apa?

Telset.id, Jakarta  - Para peneliti di Kyoto University dan National Astronomical Observatory of Japan mendeteksi 12 Superflare Raksasa atau...

Nyawa Anak Ini Tertolong Fitur EKG Apple Watch

Telset.id, Jakarta  - Untuk kali kesekian, fitur EKG Apple Watch berjasa menyelamatkan nyawa pengguna. Kali ini, menurut forum Reddit,...

Rusia Pakai Robot Humanoid untuk Pangkas Birokrasi

Telset.id, Jakarta  - Sebuah robot mirip manusia yang dirancang untuk terlihat dan bertindak seperti petugas wanita mulai memberikan layanan...

Tokopedia Bantu Warung Tradisional Hadapi Covid-19

Telset.id, Jakarta - Tokopedia bantu warung tradisional untuk menghadapi pandemi Covid-19. Alasannya, karena warung tradisional adalah garda terdepan untuk...
- Advertisement -