Facebook Kurangi Jangkauan Konten Kampanye Anti-Vaksin

Telset.id, Jakarta – Facebook melakukan tindakan tegas terkait konten anti-vaksin di platform mereka. Minggu ini Facebook mengumumkan akan mengurangi jangkauan konten anti-vaksin di platform mereka.

Dilansir Telset.id dari Ubergizmo pada Senin (11/03/2019), mengurangi jangkauan konten maksudnya, konten tersebut tidak lagi diizinkan untuk dipromosikan melalui rekomendasi atau iklan dan juga akan dibuat kurang menonjol dalam hasil pencarian.

Selama ini media sosial seperti Facebook dan YouTube  menerima banyak kritik karena informasi anti-vaksin menyebar melalui platform mereka.

Facebook memang mengatakan bulan lalu bahwa pihaknya sedang mencari cara untuk mengatasi masalah tersebut.

Kabarnya selain mengurangi jangkauan, Facebook  juga sedang mencari cara untuk memberikan lebih banyak konteks kepada pengguna tentang vaksin dari organisasi ahli.

{Baca juga: Akun Rusia Sebar Hoaks Antivaksin via Twitter}

Wakil presiden manajemen kebijakan global Facebook, Monika Bickert menulis  bahwa pihaknya tidak akan lagi menerima iklan yang memiliki informasi palsu tentang vaksinasi, dan menghapus kategori penargetan seperti kontroversi vaksin dari alat iklan.

Pihak Facebook juga akan mengurangi peringkat grup dan halaman yang menyebarkan konten anti vaksin di News Feed dan hasil pencarian di platform. Upaya ini juga meluas ke Instagram, yang dimiliki oleh Facebook, karena konten seperti itu tidak akan lagi direkomendasikan di halaman jelajahi Instagram.

Sebelumnya fenomena kampanye anti-vaksin juga mewabah di laman Youtube. Akhirnya YouTube telah menghapus iklan dari video yang mempromosikan kampanye anti-vaksin. YouTube menyebut bahwa konten itu sebagai sesuatu yang berbahaya.

{Baca juga: YouTube Hapus Iklan Kampanye Anti-Vaksin}

YouTube mengonfirmasi hal itu kepada BuzzFeed News setelah menghubungi tujuh perusahaan. Tujuh perusahaan tersebut tidak sadar bahwa iklan mereka ditampilan di video anti-vaksin. YouTube melakukannya untuk membatasi teori konspirasi dan konten bermasalah lain di platform.

Contoh akun anti-vaksin yang kini tidak lagi mendapatkan uang dari iklan adalah LarryCook333. Demikian pula akun VAXXED TV dan kanal pengobatan alternatif iHealthTube. Secara keseluruhan, menurut The Verge, ketiga kanal itu memiliki total pengikut sebanyak 473 ribu orang. [NM/HBS]

Sumber: Ubergizmo

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

3Doodler Ciptakan Printer 3D Khusus Anak-anak Playgroup

Telset.id, Jakarta - Printer 3D selalu dianggap sebagai hobi orang-orang dewasa. Namun, perusahaan bernama 3Doodler baru-baru ini mengumumkan peluncuran...

Cantik Banget! Begini Tampilan Galaxy Buds+ Warna Merah

Telset.id, Jakarta - Ketika pertama kali memboyong Galaxy Buds+, Samsung cuma menghadirkan tiga opsi warna saja, yakni putih, biru, dan...

Asyik! Galaxy S20 dan ROG Phone 2 Bisa Mainkan Game Google Stadia

Telset.id, Jakarta - Saat pertama kali diluncurkan ke hadapan publik, Google Stadia hanya bisa dimainkan terbatas di perangkat smartphone...

Yeayy! Pengguna Bisa “Cicip” Game Android Sebelum Download

Telset.id, Jakarta - Google ingin meningkatkan ekosistem game di Android agar semakin ramah bagi para gamers. Raksasa pencarian ini menghadirkan fitur game...

Batal Meluncur di MWC, Ini Jadwal Peluncuran Oppo Find X2

Telset.id, Jakarta - Peluncuran Oppo Find X2 seharusnya digelar di Barcelona, Spanyol pada 22 Februari. Namun, karena wabah virus Corona...
- Advertisement -