WhatsApp Berawal dari Benci Iklan dan Lupa Password

Telset.id, Jakarta – Nama Jan Koum mendadak mencuri perhatian netizen, pasca pengumumannya mundur sebagai CEO WhatsApp. Sosok Koum mungkin tak setenar Mark Zuckerberg, pemilik Facebook. Namun sejatinya, Koum layak ditempatkan sebagai sosok fenomenal di ranah layanan pesan instant lewat aplikasi WhatsApp.

Siapa yang tak kenal WhatsApp? Aplikasi ini sangat terkenal, bahkan mungkin bisa dibilang hampir sejajar Facebook, perusahaan induknya. Salah satu sebabnya adalah aplikasi instant messaging ini memanfaatkan cross-platform.

Dengan cross-platform itu, WhatsApp dapat dipergunakan pada perangkat Android, iOS, Windows Phone, BlackBerry, Symbian dan sistem operasi lain, dan memungkinkan pengguna berkomunikasi melalui teks, suara dan gambar melalui Wi-Fi atau jaringan selular.

Meski sudah sangat populer, namun mungkin belum banyak yang tahu tentang lika-liku sejarah terciptanya WhatsApp. Padahal ada kisah-kisah menarik dari perjalanan Jan Koum dan Brian Acton mengembangkan aplikasi WhatsApp.

Benci Iklan

Gagasan awal diciptakan aplikasi ini oleh Jan Koum dan Brian Acton, mungkin bukan pada awal tahun 2009, tapi dua tahun lebih awal. Pada saat itu dua sahabat tersebut masih bekerja di Yahoo dan kinerjanya bagus.

Walaupun sudah cukup mapan dengan gaji besar, namun Koum dan Acton merasa tidak betah bekerja di sana karena mereka berdua tidak menyukai rencana pemasangan iklan dan logo pada tampilan yahoo, sehingga terjadi perdebatan.

Merasa tidak menemukan solusi tepat, maka Koum dan Acton memutuskan untuk hengkang dari Yahoo pada 31 Oktober 2007.

Setelah dua tahun “menganggur”, pada awal 2009 Koum membeli sebuah iPhone dan dari situ muncul gagasan untuk menciptakan peluang besar di App Store. Dia berniat membuat aplikasi yang dapat menampilkan status orang di daftar kontak ponsel, bahkan dalam keadaan baterai habis.

Selain itu, Dia juga betekad untuk tidak mencampurkan kepentingan pengguna dengan iklan yang bertebaran disana-sini. Gagasan ini kemudian terwujud, bahkan hingga kini tidak ada iklan yang muncul di whatsApp. Sebagai gantinya, penggunaan aplikasi ini ditarik biaya tak sampai US$1 per tahun atau di bawah Rp 14.000 saja.

Pada mulanya, aplikasi WhatsApp diciptakan untuk memberikan pengguna cara berbagi status seperti “Lagi sibuk kerja” atau “otw liburan” dengan orang-orang dalam jaringan mereka.

Ini juga menjadi alasan mengapa aplikasi ini disebut “WhatsApp”, yang kemudian nama itu dipilih Koum karena terdengar seperti “what’s up” yang pada dasarnya tentang aplikasi untuk berkomunikasi dengan kontak seseorang.

WhatsApp pertama kali diperkenalkan Apple melalui pemberitahuan push pada iOS pada Juni 2009, atau hanya empat bulan setelah perusahaan tersebut dibentuk pada 24 Februari oleh Jan Koun, Alex Fishman dan Brian Acton. Disini Koum menggunakan fitur baru untuk membiarkan kontak pengguna nge-ping setiap kali mereka perbaharui status.

Orang-orang segera mulai menggunakan fitur ini untuk berbicara dengan teman-teman melalui pembaruan status mereka dan hampir secara tidak sengaja WhatsApp berubah menjadi layanan pesan (messaging service).

Tentu saja WhatsApp bukan yang pertama dikenal sebagai platform messaging service. Sebab, sebelumnya sudah ada Blackberry Mesenger (BBM), Yahoo Messenger dll, yang memiliki jutaan pengguna.

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest News

Realme X50t 5G Siap Debut, Spek Mirip X50m 5G

Telset.id, Jakarta – Realme bisa kami sebut sebagai vendor yang paling aktif meluncurkan produk baru di 2020. Setelah baru...

Redmi Earbuds S Meluncur di India, Cuma “Ganti Nama”

Telset.id, Jakarta – Xiaomi kembali meluncurkan earbuds True Wireless Stereo (TWS) terbarunya di India dengan nama Redmi Earbuds S....

LinkAja Layani Belanja Online di Pasar Tradisional

Telset.id, Jakarta - LinkAja bersama Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menghadirkan layanan belanja online di pasar tradisional. Total ada...

Trafik Data XL Axiata Naik 25% Selama Lebaran 2020

Telset.id, Jakarta - XL Axiata mencatat kenaikan trafik penggunaan layanan data selama lebaran 2020 di tengah pandemi Covid-19 atau...

10 Antivirus Paling Ringan Terbaik untuk PC yang Lemot

Telset.id - Sering kali aplikasi antivirus dianggap sebagai penyebab laptop atau PC menjadi lemot. Hal tersebut karena antivirus berjalan...
- Advertisement -