“Diserang” Warganet, CEO Infia Beri Klarifikasi Soal Kasus Calon Sarjana

Calon Sarjana Infia

Telset.id, Jakarta – CEO Infia Media Network, Richo Pramono angkat bicara mengenai kasus plagiarisme yang dilakukan channel Youtube Calon Sarjana. Richo meminta maaf dan juga menjelaskan mengenai status Calon Sarjana di perusahaan mereka.

Klarifikasi Richo menyusul tanggapan sampai protes warganet media sosial terhadap kasus Calon Sarjana, dan menghubungkannya dengan Infia.

Lewat akun Twitter @jerangkah, CEO Infia tersebut mengatakan bahwa Calon Sarjana adalah partner dari Infia. Ia menegaskan, pihaknya sama sekali tidak terlibat ataupun mengetahui mengenai proses pembuatan konten di Calon Sarjana.

“Namun, kami sama sekali tidak terlibat secara operasional, tidak pula berwenang untuk menentukan konten apa yang ditampilkan oleh @calonsarjanaaa. Hal tersebut tercantum dalam klausul kontrak kami,” cuit Richo pada Jumat (08/11/2019). 

{Baca juga: Akui Video Plagiat, Calon Sarjana Minta Maaf}

Richo melanjutkan, pernyataannya di Twitter bukan berarti kalau Infia yang ia pimpin “cuci tangan” atas kasus Calon Sarjana. Namun tujuannya, memberikan informasi ini kepada warganet terkait posisi Infia dan Calon Sarjana, agar tindakan plagiat atau curi konten tidak lagi terjadi di kemudian hari.

“Tetapi sebagai partner pastinya kami tergerak untuk membantu memberikan pandangan agar kejadian serupa tidak terjadi di kemudian hari,” tutur Richo.

Terakhir Richo pun meminta maaf atas kejadian ini, dan siap menerima kritik. Walaupun begitu Richo berharap agar kritikan yang ia terima bersifat membangun bukan menjatuhkan.

“Akhir kata, terimakasih semuanya. Saya sangat terbuka untuk menerima segala kritik yang membangun. Bukan menjatuhkan, menghina, atau menyudutkan. Pun jika masih dirasa perlu untuk menghina dan menjatuhkan, tujukan kepada saya, bukan yg lainnya. Berkah dalem!,” tutup Richo.

{Baca juga: Ketahuan! Akun YouTube Calon Sarjana Curi Konten Video}

Sebelumnya, warganet dihebohkan dengan dugaan plagiat yang dilakukan oleh akun YouTube Calon Sarjana. Channel yang memiliki 12,4 juta subscribers tersebut ketahuan curi ratusan konten video YouTube tanpa izin dari kanal luar negeri bernama @JTonYouTube. (NM/FHP)

Previous articleSamsung Mau Rilis Smartphone 5G Murah, Galaxy A71?
Next articleAkhirnya, Warga di Negara Ini Bisa Telepon via WhatsApp Lagi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here