Kominfo Temukan 5 Hoaks Soal Aksi 22 Mei dan KPU

Telset.id, Jakarta – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menemukan sejumlah konten hoaks yang tersebar di media sosial dan layanan pesan instan. Kominfo menemukan 5 konten hoaks soal aksi 22 Mei 2019 dan pengumuman hasil Pemilu 2019.

Menurut Plt. Kabiro Humas Kominfo Ferdinandus Setu, Subdit Pengendalian Konten Internet Ditjen Aplikasi Informatika Kominfo, berhasil mengindentifikasi konten-konten hoaks tersebut.

“Setidaknya terdapat lima postingan yang beredar luas semenjak aksi yang dimulai pada Selasa malam, ujar  Ferdinandus Setu di Jakarta, Rabu (22/05/2019) pagi.

Hoaks pertama mengenai Pengumuman KPU Senyap-senyap. Awalnya beredar postingan di Facebook tentang pengumuman yang dilakukan Komisi Pemilihan Umum (KPU) tentang Pemilu 2019 yang bersifat sembunyi-sembunyi.

{Baca juga: Demo 22 Mei, Pemerintah Batasi Akses WhatsApp dkk}

Setelah ditelusuri, KPU membantah pernyataan Capres Prabowo Subianto yang menilai hasil rekapitulasi diumumkan secara senyap-senyap. KPU mengatakan, tidak ada yang janggal karena rekapitulasi sudah selesai dilakukan.

“Tidak ada yang janggal. Ketentuan undang-undang paling lambat 35 hari. Jatuhnya tanggal 22 Mei 2019 sudah rampung. Rekapitulasi provinsi dan luar negeri sudah selesai, maka kami tuntaskan malam tadi,” kata Ferdinandus

Dilansir Telset.id dari laman resmi situs Kominfo pada Rabu (22/05/2019) konten hoaks kedua tentang Personil Brimob yang menyamar dengan memakai baju TNI AL. Sebuah postingan berupa foto anggota TNI yang memakai kaos kaki Brimob dan pasukan Brimob yang menyamar pakai pakaian TNI AL.

Namun faktanya, foto yang diposting tersebut adalah anggota pasukan Marinir TNI AL dengan tanda menggunakan baret ungu sesuai dengan warna baret yang telah diperuntukan.

Hoaks ketika yaitu aksi polisi yang menembaki para demonstran di dalam Masjid. Sebuah video pendek tersebar luas yang berisi mengenai rekaman situasi di sebuah Masjid di daerah Tanah Abang, Jakarta Pusat.

Dalam video tersebut, dinarasikan bahwa Polisi menyerang para demonstran yang berada di dalam Masjid tersebut dengan cara menembakinya.   Faktanya, suara-suara tembakan yang terdengar dari video tersebut adalah suara dari luar Masjid, suara-suara itu berasal dari kerusuhan yang terjadi di sekitar daerah Masjid tersebut, yaitu di daerah Tanah Abang. 

“Dalam kericuhan itu, terdapat banyak bom molotov yang digunakan para demonstran untuk melempari Polisi dan suara tembakan gas air mata yang digunakan Polisi untuk menarik mundur para demonstran,” ungkap Ferdinandus. 

{Baca juga: Kominfo Himbau Masyarakat Tak Sebar Hoaks Aksi 22 Mei}

Keempat soal adanya penembakan peluru tajam di Jalan Sabang. Polri menegaskan anggotanya yang bertugas melakukan pengamanan di depan KPU pada 22 Mei 2019 hanya dibekali tameng dan gas air mata.

Jadi, isu yang beredar bahwa ditemukannya selongsong senjata api yang digunakan aparat keamanan tersebut adalah tidak benar. Kelima, Hoaks pemberitaan yang menarasikan, “Tanggal 22 Mei Pendukung 02 Kepung KPU, Wiranto: Biarkan Saja, Untuk Bahan Berburu Menembak TNI-POLRI”. Narasi tersebut dipadukan dengan sebuah foto korban aksi unjuk rasa 22 Mei 2019.

Faktanya tidak ditemukan pernyataan Wiranto seperti yang diunggah diakun Facebook. Dalam rapat tersebut, Wiranto mengatakan jelang tanggal 22 mei banyak isu people power yang akan membuat banyak masyarakat cemas. [NM/HBS]

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here