China Beri Imbalan Uang untuk “Pemburu Konten Porno”

Telset.id, Jakarta – China berencana menciptakan “pemburu konten porno”. Negara yang menganggap semua jenis pornografi sebagai ilegal ini baru saja menggandakan hadiah atas laporan konten ilegal menjadi 600.000 yuan atau $ 86.500.

Kantor Nasional Pencegahan Pornografi dan Konten Ilegal, pekan lalu mengeluarkan kebijakan baru terkait pemberian penghargaan atas laporan tindakan pornografi dan konten Ilegal. Regulasi ini akan mulai efektif per 1 Desember 2018.

Pornografi bukan satu-satunya konten yang diperangi. China juga kerap menyensor konten yang dianggap tidak menyenangkan atau berseberangan dengan pemerintah.

Regulasi ini juga menaikkan denda bagi konten online dan offline yang dianggap membahayakan keamanan ideologis, keamanan budaya, kesehatan fisik dan mental anak di bawah umur, hingga maksimal 50.000 yuan (US $ 7.200).

Pengguna media sosial mengecam langkah baru tersebut. Menurut mereka, pemerintah China telah menghabiskan waktu untuk mengintip apa yang dilakukan orang dewasa dalam kehidupan pribadi mereka daripada menghukum penjahat yang sebenarnya.

“Di era whistleblowing, tidak ada yang muncul tanpa cedera. Semua orang akhirnya akan ditelan olehnya, ”kata seorang pengguna Weibo yang mengomentari inisiatif tersebut.

Dengan jargon berbahasa China, ‘Bersihkan Pornografi dan Basmi Konten ilegal” pemerintah telah menindak dengan kekuatan penuh tahun ini. Media milik pemerintah melaporkan, puluhan ribu website ilegal telah dihapus, namun yang paling bahaya sebenarnya adalah para pembuat konten.

Pemerintah China juga mengimbau, agar artis memperingatkankepada follower mereka agar tidak turut serta membagikan karya NSFW mereka ke media sosial.

Minggu ini penulis erotis China, Tianyi hingga dihukum 10,5 tahun penjara atas adegan gay yang digambarkan dalam novelnya. Berita itu memicu kemarahan baik di dalam maupun di luar China.

Namun, ia bukanlah satu-satunya yang tertangkap akibat regulasi keras yang diberlakukan pada awal 2018.

Pada Agustus lalu, pendiri aplikasi video Hot TV berusia 27 tahun juga dihukum tujuh tahun penjara karena menyimpan 1.579 video ilegal di peron. 28 video di antaranya didefinisikan sebagai konten pornografi.

Bahkan dalam grup online pribadi, berbagi GIF dan video eksplisit kini berisiko, seperti yang ditunjukkan oleh kasus admin grup WeChat yang dipenjara enam bulan karena mengizinkan konten semacam itu.

Kampanye melawan konten ilegal juga dilakukan secara offline. People’s Daily – yang dikenal sebagai juru bicara Partai Komunis menerbitkan laporan tentang anggota komunitas di kota Chengdu, China yang menghabiskan 90 persen dari hari mereka untuk mengawasi halaman belakang tetangga mereka dan menyebarkan kampanye “Bersihkan Pornografi, Basmi konten Ilegal”.

Memberi penghargaan kepada pensiunan karena melaporkan perilaku mencurigakan di lingkungan mereka telah lama menjadi tradisi di China. Misa Chaoyang, kelompok informan yang beranggotakan 140.000 warga Beijing, bahkan memiliki aplikasinya sendiri.

Mereka sering bercanda dan menyebut kelompok mereka sebagai “badan intelijen kelima dunia,” setelah CIA, KGB, MI6, dan Mossad.

Kota-kota Cina lainnya juga bersiap-siap untuk kampanye. Kota Huangshan, sebuah pusat wisata yang terkenal karena pegunungannya yang keras, mengumumkan 340 kelompok akar rumput akan berpatroli di lingkungan dna akan mendukung pemberantasan terhadap konten pornografi.

Sepanjang tahun ini, Kota Huangshan telah melakukan 10.000 razia, mengirim 20.000 petugas polisi untuk memeriksa toko buku, perusahaan percetakan, dan warung internet untuk mencegah konten cabul. [BA/HBS]

Sumber: Techinasia

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

RELATED ARTICLES

Latest Articles

- Advertisement -

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0