telset

Windows 10 S Ternyata Bukan OS Mandiri

Telset.id, JAKARTA – Kabar cukup mengejutkan datang dari Microsoft, yang mengklarifikasi ingin mengubah Windows 10 S menjadi versi ‘mode’ daripada varian mandiri dari sistem operasi (OS). Perubahan yang terjadi pada update besar berikutnya akan dilakukan dalam waktu dekat.

Nah, kabar baiknya, pengguna Windows 10 yang akan meng-update ke versi mode S tidak akan dikenakan biaya apapun alias gratis.

Dalam postingan blognya, seperti dikutip dari halaman Techradar, Corporate VP Operating Systems Group di Microsoft Joe Belfiore juga mengkonfirmasi bahwa mode S akan berlaku di semua versi Windows.

Dengan demikian, Anda dapat membeli PC dengan Windows 10 Home atau Windows 10 Pro yang telah diaktifkan dan bisa menjalankan mode S dan bisnis akan dapat membeli mesin yang menjalankan Windows 10 Enterprise dengan mode S yang berjalan secara default.

Lalu, Anda dapat membuat keputusan untuk beralih dari mode S dan membuka versi Windows 10 secara gratis, tanpa melihat apakah Anda adalah pelanggan bisnis, bidang pendidikan atau hanya konsumen biasa.

Sebenarnya, Windows 10 S pada dasarnya adalah versi ringan dari sistem operasi full-fat yang dikunci untuk hanya menjalankan aplikasi dari Microsoft Store, supaya memberikan keamanan yang lebih baik. Mode ini juga memungkinkan untuk memudahkan konfigurasi dan penyebaran beberapa mesin di lingkungan kantor atau kelas.

[Baca juga: Awas! Hacker Bisa Bobol Windows 10 Lewat Cortana]

Seperti yang dikatakan Belfiore, bahwa mode S akan mulai berjalan dengan pembaruan Windows 10 utama berikutnya, yang dianggap disebut Pembuat Pembaruan Musim Semi dan kemungkinan akan tiba dalam waktu dekat, bisa bulan depan.

Realisasi mode S cukup mengejutkan, mengingat baru-baru ini Belfiore mencuit di Twitter bahwa langkah ini adalah sesuatu yang direncanakan untuk tahun depan, bukan bulan depan.

Dalam postingan blognya, Belfiore menyebutkan bahwa alasan untuk perubahan tersebut adalah karena pengguna bingung dengan penamaan Windows 10 S dan mungkin tidak benar-benar memahami apa spin alternatif pada OS itu semua.

Karena itu, Microsoft segera memutuskan  mengubahnya menjadi mode operasi daripada memilikinya sebagai entitas mandiri yang terpisah. Ini masih akan bekerja dengan cara yang sama dalam hal memberikan manfaat keamanan tersebut di atas (dan waktu boot yang lebih cepat karena sifatnya yang efisien).

Belfiore juga mengatakan bahwa Microsoft mengharapkan “mayoritas pelanggan menikmati manfaat Windows 10 dalam mode S”. Secara implisit dia menunjukkan bahwa akan lebih banyak orang yang menggunakan mode S.

Kabar tersebut nampaknya merupakan perubahan besar dalam filsafat Microsoft, mengingat Windows 10 S didorong sebagai kendaraan yang ditargetkan untuk sektor pendidikan.

Saat ini, ada lebih dari 20 jenis perangkat yang sudah terinstal Windows 10 S. Ketika mode S sudah mulai dipergunakan, jumlah pemakainya bisa berkembang sangat pesat jika Microsoft benar-benar ingin mendorong konsep ini ke mayoritas basis penggunanya. [WS/HBS]

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

RELATED ARTICLES

- Advertisement -

Latest Articles

- Advertisement -

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0