Bos GDP Venture Kritik Gerakan 1000 Startup Kominfo, Kenapa?

Telset.id, Jakarta – Gerakan 1000 Startup Kominfo mendapat kritikan dari CMO GDP Venture Danny Oei Wirianto. Menurutnya program tersebut tidak efisien mengembangkan ekosistem digital dan dianggap sebagai program yang hanya menghasilkan startup-startup latah. Kenapa?

Dalam diskusi yang bertajuk “Selular Telco Outlook 2020” Danny menantang program tersebut. Bos perusahaan pendanaan ini menilai jika Gerakan 1000 Startup hanya menghasilkan startup-startup yang latah atau pengikuti tren yang ada.

{Baca juga: 41 Startup Ikut Hacksprint Gerakan Nasional 1.000 Startup}

“Saya Menentang Program 1000 statup karena latah semua mau bikin startup baru.Ngapain ciptain baru kalo sampah juga,” ujar Danny di Jakarta, Senin (02/12/2019).

Danny mengatakan ketimbang menciptakan startup baru, lebih baik pemerintah mengembangkan startup yang ada. Pasalnya salah satu penyebab startup sulit berkembang adalah kesulitan untuk mendapatkan akses di bidang keuangan, sehingga pemerintah bisa masuk untuk membantu mereka.

Selain itu pemerintah bisa juga bisa memberikan insentif agar para startup bisa menyewa data center di perusahaan cloud. Hal ini lebih baik ketimbang menciptakan banyak startup baru lewat Gerakan 1000 Startup.

“Menciptakan lebih gampang daripada ngembangin,” tambah Danny.

Terakhir Danny pun juga berkomentar terkait dinamika startup digital di Indonesia. Menurutnya para startup yang berkembang terlalu berfokus pada model Business to Consumer (B2C) ketimbang Business to Business (B2B).

Pasalnya, potensi startup B2B sangat besar. Saat ini belum banyak startup yang bermain di bidang agraria, peternakan dan manufaktur. Danny menduga jika anak muda sekarang melihat ketiga bidang tersebut tidak menarik untuk dikembangkan.

“Padahal yang virgin market shared itu pertanian, peternakan dan juga ware house,” tutup Danny.

{Baca juga: Tujuh Startup Lokal dapat Investasi Rp 710 Juta, Siapa Saja?}

Gerakan Nasional 1000 Startup sendiri merupakan program yang diinisiasi oleh KIBAR sebagai penggagas dan didukung oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo).

KIBAR adalah sebuah perusahaan yang bertujuan membangun ekosistem teknologi di Indonesia melalui inisiatif-inisiatif pembangunan kapasitas, mentoring, dan inkubasi di berbagai kota. Gerakan Nasional 1.000 Startup Digital resmi diluncurkan sejak 17 Juni 2016. [NM/HBS]

 

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Anak-anak Kecanduan Main TikTok? Begini Cara Mencegahnya

Telset.id, Jakarta - TikTok rupanya tak ingin pengguna terus-terusan TikTok-an tanpa mengenal waktu. Alhasil, media sosial yang tengah booming dan...

Twitter Tandai Kicauan Hoaks yang Diunggah Warganet

Telset.id, Jakarta - Twitter saat ini tengah mencoba fitur baru untuk mencegah berita hoaks di platform. Fitur baru Twitter ini nantinya...

Cara Tambahkan Watermark pada Foto di Smartphone Android

Telset.id - Menambahkan watermark di foto merupakan hal yang selalu dilakukan oleh para fotografer. Biasanya, untuk tambahkan watermark pada foto...

Grab Dapat Modal Rp 9,7 Triliun dari Mitsubishi UFJ

Telset.id,Jakarta - Grab dilaporkan telah menerima investasi sebesar USD 700 juta atau setara Rp 9,7 triliun dari perusahaan perbankan...

Fitur Unik Android 11: Ketuk Body untuk Aktifkan Assistant

Telset.id, Jakarta - Suksesor Android 10, yakni Android 11 diharapkan akan diperkenalkan Google di tahun ini dengan membawa beragam fitur...
- Advertisement -