Donald Trump: AS Tetap Ogah Berbisnis dengan Huawei

Telset.id, Jakarta  – Presiden Donald Trump, pada Minggu (18/8/2019) waktu setempat, mengatakan bahwa saat ini Amerikat Serikat (AS) tetap ogah berbisnis dengan Huawei. Ia menegaskan, AS tak mau bertransaksi meski Huawei akhirnya mendapat perpanjangan masa penangguhan hukuman.

Reuters melaporkan, Jumat (16/8/2019) kemarin, Departemen Perdagangan AS kemungkinan bakal memperpanjang masa penangguhan hukuman selama 90 hari kepada Huawei Technologies Co Ltd. Dengan kebijakan itu, Huawei boleh membeli komponen dari perusahaan-perusahaan asal AS.

{Baca juga: Klarifikasi Trump, Gedung Putih: Huawei Tetap Masuk Daftar Hitam}

Namun, sebelum naik ke pesawat Air Force One, Trump menyampaikan kepada wartawan bahwa AS tetap tidak akan berbisnis dengan Huawei lantaran alasan keamanan. Ia bersikukuh bahwa perangkat buatan Huawei dimanfaatkan oleh pemerintah China untuk melakukan mata-mata.

“Ya, untuk saat ini, sepertinya kita tidak akan melakukan bisnis dengan Huawei.  Saya sama sekali tidak ingin melakukan transaksi dengan Huawei karena mengancam keamanan nasional. Soal perpanjangan penangguhan penahanan, saya tidak akan berkomentar,” kata Trump kepada media.

Dikutip Telset.id, Senin (19/8/2019), Direktur Dewan Ekonomi Nasional AS, Larry Kudlow, mengatakan bahwa Departemen Perdagangan akan memperpanjang proses perizinan Huawei selama tiga bulan. Hal tersebut sebagai isyarat “niat baik” AS di tengah negosiasi dengan China.

Sebelumnya dilaporkan bahwa pemerintah AS bakal memberi tambahan masa penangguhan hukuman selama 90 hari kepada Huawei. Selama periode perpanjangan tersebut, perusahaan-perusahaan AS diizinkan untuk mengirim komponen dan perangkat lunak ke Huawei.

{Baca juga: Bertemu Presiden China, Trump Cabut Aturan Embargo Huawei}

Dengan periode 90 hari pertama yang akan berakhir pada Senin (19/8/2019), sumber anonim mengatakan kepada Reuters bahwa pemerintah AS akan memperpanjang “lisensi umum sementara” untuk periode selama 90 hari lain kepada Huawei. Namun, kabar itu belum terkonfirmasi. [SN/HBS]

Sumber: Reuters

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest News

Lewat Android 11, Tombol Power Smartphone Bisa ‘Nyalain’ Lampu Rumah

Telset.id, Jakarta - Tombol power di smartphone Android ke depannya mungkin akan memiliki banyak tugas, alih-alih hanya menampilkan opsi mematikan atau restart smartphone...

Lenovo Mirage VR S3 Meluncur dengan Dukungan ThinkReality

Telset.id, Jakarta - Teknologi mobile VR atau virtual reality mungkin sedikit "dilupakan" akhir-akhir ini, apalagi Google pun tak lagi mendukung platform Daydream...

Vivo X50 Pro & X50 Pro+ Meluncur dengan Kamera 50MP dan Micro Gimbal

Telset.id, Jakarta – Setelah muncul berbagai bocorannya di seminggu terakhir, Vivo akhirnya mengumumkan keluarga smartphone X50 series, yakni vivo...

Xiaomi Mi Band 5: Bisa Remote Control Kamera dan NFC

Telset.id – Xiaomi Mi Band 5, pelacak kebugaran atau fitness tracker generasi terbaru dari Xiaomi akan diluncurkan pada 11...

Kecam Rasialisme, Bos Apple Kutuk Pembunuhan George Floyd

Telset.id, Jakarta – Kasus pembunuhan George Floyd oleh seorang oknum polisi di kota Minneapolis, Minnesota, Amerika Serikat (AS) telah...
- Advertisement -